Kamis, 10 Mei 2012

INTISARI BIOLOGI

MATERI BIOLOGI KELAS X
Keaneka Ragaman Mahkluk Hidup

1. Klasifikasi caranya dibagi 3 :

  1. Alamiah didasarkan atas pengelompokan yang dilakukan oleh alam / habitat , tumbuhan biji , perdu , semak , ( kecoa - burung merpati , ubur - hiu dll )
  2. Buatan / Artifisial dibuat oleh manusia ( kecoa, belalang dalam kelompok insekta dll Jadi klasifikasi Buatan mendasarkan ke cirri tubuh: anatomi , reproduksi , fisiologis , cara reproduksi dll, sehingga menyederhanakan obyek studi .
  3. Phillogenik : hubungan evolusi / hubungan kekerabatan : mis kera dan manusia

2.URUTAN TAKSON
PIKOFAGES / DIKOFAGES artinya semakin kearah spesies maka

  • semakin banyak persamaan
  • sedikit perbedaan sehingga sulit dibedakan
  • sedikit anggotanya dan sangat dekat hubungan kekerabatannya


  • Pencarian jenis mahkluk hidup yang belum diketahui namanya dapat menggunakan KUNCI DETERMINASI
  • Kunci determinasi : kunci yang dikotomis berisi uraian 1 a - 2b dst
  • kunci ini berupa buku deteksi / determinasi yang digunakan untuk mencocokkan nama species tersebut sehinnga bisa diberi nama
  • lihat soal di blog ini pada analisa skl 1
CARA MUDAH
  • Bagaimana cara menggunakan kunci ini dengan mudah ?
  • Tentukan cara mengurutnya dari no yang paling belakang kedepan , jangan memulai dari nomer 1a atau 1b
  • Pencocokan dari nomor yang besar ke nomor kecil pasti di jamin benar.
Binomial Nomenclature

3. Arti dua tumbuhan pada Sacaharum officinarum dg Sacharum spontaneum menunjukkan apa ?

  • Kedua tumbuhan diatas Genusnya sama species beda yaitu sama sama Genus Sacharum
  • Ini berarti kedua tanaman tebu dan glagah itu terjadi perbedaan struktur yang membawa ke speciasi karena keduanya beda species yang kemudian dibelakang hari diberi nama Keaneka ragaman species
  • Berbeda pada Jenis Padi Gogo dengan Padi Pandan wangi yang hanya ke arah variasi itu hanya menunjukkan ia berbeda beberapa gennya tetapi masih satu species Oryza sativa yang kemudian dibelakang hari diberi nama Keaneka ragaman genetik
  • Untuk keaneka ragaman genetik mempunyai karakter jika mahluk hidup yang berbeda itu dikawinkan mala fertil
Penulisan ilmiah dengan karakter


  • Karakter penulisan ilmiah pada species dan karakter pada takson misal Species ditulis dua nama (nomenclature binomial)
  • Penulisan nama genus dengan satu nama yaitu nama depan species
  • Penulisan takson family pada tumbuhan berakhiran ceae , ordo tumbuhan berakhiranales dll ( detailnya juga bisa dilihat bdi blog ini)

4. Keaneka Ragaman Mahkluk hidup ada 3

  1. Keaneka ragaman genetic : dikawinkan Fertil : kelapa apa saja namun jangan ikut kelapa sawit , mangga apa saja asal jangan kweni , pisang apa saja asal jangan pisang kipas dll yang tidak bisa Jeruk /Ganggang apa saja ( keaneka ragaman ini disebut pula keaneka ragaman dalam satu species)
  2. Keaneka ragaman Species dikawinkan Steril : sapi dengan kerbau atau dengan anjing dll berbagai jenis ikan , berbagai jenis burung dll
  3. Keaneka ragaman Ekosistem : keaneka ragaman pada lingkungan nya : Gurun , Hutan Tropis , Taiga , Tundra , pantai dll
Karakter Penanda *
  • Hutan : , Kanopi . Liana , Tanaman hetrogen , Iklim mikro di dasar hutan dan makro di tajuk kanopi tumbuhan
  • Gurun : Xerophyt , interval suhu siang malam tinggi , evaporasi tinggi maka ….
  • Pantai berlumpur : Bakau / mangrove yang punya akar nafas ( Lumpur hasil dari penguraian sampah sehingga BOD ( Biological Oxygen Demand) naik , DO ( Desolve Oksigen) turun sehingga bakau menggunakan akar nafas)
  • Taiga : Konifer ( Tumbuhan berdaun jarum )
  • Tundra : Lichenes, ( padang es ), dll
  • Laut : salinitas tinggi , perrbedaan suhu kedalaman beda
Pelestarian 
5. Pelestarian Insitu Berarti : disitu , ditempat aslinya : Badak bercula satu diujung kulon sedang eksitu diluar habitatnya , bunga Raflesia di kebun raya bogor dll yang jelas exsitu itu untuk upaya penelitian yang kebanyakan berupa kebun 2 nggak di aslinya OK

6. Kingdom Virus
Reproduksi Virus :

  1. Lisis ( APEAL : Adsorbsi-Penetrasi-Eklipase/Replikasi-Asembling-Lisis) dan
  2. Lisogenik ( virus menumpang hidup di sel inang membentuk PROFAGE) inang tetap hidup dan membelah namun suatu saat melisis juga )


  • Tumbuhan : Tungro ( padi kerdil) , CVPD ( jeruk ) , Mosaik ( TMV/tembakau )
  • Hewan : Rabies , Flu burung ( H5N1/Myxovirus ) FMD ( sapi )
  • Manusia : Demam berdarah ( Dengue) Polio , Cacar ,Hepatitis, Rabies, Trachoom, Campak , Herpes , Morbili , Kutil pada manusia pohon Dede , Gondong , Flu, Aids , Sars , Ebola dll
  • Untuk menghafal penyakit virus ini mudah sebenarnya yaitu setiap membaca penyakitnya disertakan Virusnya , misal virus hepatitis , virus polio maka otak akan menandai nya
  • Ciri virus : dpt dikristalkan ( spt benda mati), DNA or RNA ( mampu reproduksi ) , Parasit obligat , hanya bisa dikultur / dikembang biakkan di jaringan m.h misal di embryo telur dll nggak bisa dikembangkan di media bakteri misal agar dll
  • Pembunuh Virus ampuh yaitu INTERFERON Produk bioteknologi

7. Kingdom Monera ( Bakteri dan Ganggang Biru )

  • Bakteri : Dinding sel ( Peptidoglikan ), peptidoglikan tebal pada kelompok gram + sebaliknya ,Prokaryotik ( inti tanpa selaput ) digolongkan Monera
  • Bentuk cocus, basilus, vibrio, spirillium , mesosom pengganti mitocondrianya , reproduksi Amitosis (biner atau membelah diri)
  • Bergerak dengan flagel ( mi-li- am- per ) : Monotrik , Lopotrik, Ampitrik , Peritrik
  • Koloninya bisa Streptococus, Stapilococus , Sarkina , Diplococus , Diplobacillus etc
  • Respirasi bisa aerob dan aerob serat fakultatif ataupun obligat , bisa autotrop maupun heterotrop , Thermofil , Psikrofil , dengan reproduksi vegetatif amitosis maupun generatif dengan paraseksual ( konjugasi transduksi, transformasi )
Peran /guna bakteri untuk
  • Fiksasi N2 / pengikat N2 ( Rhizobium , Azotobacter , Clostridium pasteurianum )
  • Nitrifikasi ( NS dan NC membuat nitrit ( HNO2) dan NB membuat nitrat (HNO3) dengan meng oksidasi nitrit ( Nitrosococus , Nitrosocoocus, Nitrobacter ) bakteri ini aerob :perlu O2
  • Teknik plasmid ( Rekombinan gen ) / pembusukan di usus, buat vitK ( Esherichia colly )
  • Yogurt ( Lactobacillus bulgaricus ) Bioinsektisida / BT ( Bacillus Thuringiensis )
  • Biometalurgi ( Thiobacilus ferooksidan) , SCP ( Methilophyllus )
  • Biogas methan ( Methanobacterium ) dll
  • Penyakit bakteri : Tiphes , Disentri , Sipilis, TBC , Pes, Dipteri , Radang paru (pneumonia), Tetanus , Kolera , Antraks, Gonoroe (menghafalkannya Disebutkan bakterinya : bakteri TBC)
8.Kingdom Fungi
  • Jamur OZABD jamur ini mempunyai karakter : Oomicotina ( jamur air : Phytoptora), Zygomicotina (Rhizopus ) , Ascomicotina ( Ascus spt beruas ruas Penisillium dan Asergillus dan Sacharomyces ) Basidiomycotina ( Basidium berpayung ) Volvariela volvacea , Auricularia dll , Deuteromicotina : Monilia sitophyla ( Oncom)
  • Dengan Prinsip Reproduksi dari Spora – Hifa – Micellium – Sporangium – Spora
  • Mendapatkan makanan makanan secara heterotrop menguraikannya secara eksternal dengan mengeluarkan enzim keluar / kesubstrat. Makanan kesel sudah sederhana.
  • Jamur Merugikan Aspergilus flavus racun aflatoxin , Pucinia ( Padi ) , Ustilago ( Gandum) , Phytoptora infestan (kentang ) Aspergilus fumigatus ( paru paru burung)
  • Jamur Menguntungkan : Rhizopus ( tempe ) , Aspergilus wentii ( kecap), Sacharomyces cerevisae (alcohol), Monilia sitophyla ( Oncom) Volvariela volvacea , Auricularia ( jamur berukuran besar dimakan Basidiokarpnya ( badan buah) ,Basidium penghasil Basidiosporanya
  • Lichenes ( simbiosis mutualisme jamur dan Ganggang ) : sebagai tumbuhan perintis
Ciri-ciri jamur adalah sebagai benikut.
  • Mempunyal membran Intl (eukariot), tetapi dapat membuat makanan sendiri kanena mengandung kiorofil. Jamur memperoleh makanan dari lingkungan di sekitarnya.
  • Jamur bersel banyak (multiseluler) terdiri atas benang-benang halus yang disebut hifa.
  • Cabang dan hifa disebut dengan miselium yang berfungsi menyerap makanan dan substratnya.
  • Bersifat saprofit dan parasit.
  • Berkembang biak secara aseksual dan seksual.
  • Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan oleh jamur yang bersel tunggal (uniseluler), yaitu dengan pertunasan dan pemutusan hifa (fragmentasi).
  • Perkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan membentuk askus spora.
Kiasifikasi Jamur
1. Zygomycota
  • Nama Zygomycota berasal dan jenis perbanyakan diri seksual, terutama pada pembentukan zigospora.
Ciri-ciri jamur yang termasuk dalam divisi Zygomycota adalah:
  • Biasa hidup sebagai saprofit.
  • Miselium bercabang banyak dan hifa tidak bersekat sehingga terlihat seperti pipa atau buluh.
  • Dinding sel terdiri atas kitin, tidak memfliki zoospora sehingga sporanya merupakan sel-sel yang berdinding. Spora inilah yang tersebar ke mana-mana.
  • Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan dengan spora yang berasal dari sporangium yang telah pecah.
  • Perkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan peleburan dua hifa, yaitu hifa betina dan hifa jantan. Hifa jantan adalah hifa yang memberikan si selnya. Hifa betina adalah hifa yang menerima isi selnya.

2. Ascomycota
  • Ascomycota adalah kelompok jamur yang berkembang biak dengan membentuk spora di dalam selnya (kantung kecil) yang disebut askus.
  • Pembentukan askus inilah yang menjadi ciri Ascomycota. P
  • erkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan pembentukan askospona melalui beberapa tahap, yaitu:
  1. Perkawinan (kopulasi) antara gametangiUm jantan dan gametangium betina,
  2. Bersatunya plasma kedua gametangium yang disebut dengan plasmolisis.
  3. Bersatunya Intl yang berasal dan gametangium yang disebut dengan kariogami.
  4. Kariogami yang menyebabkan terjadinya pembelahan reduksi, dilanjutkan dengan pembentukan askospora secara endogen menurut pembentukan sel bebas.
  • Perkembangbiakan secara aseksual dapat dilakukan dengan pembentukan konidium, fragmentasi, dan pertunasan.
CONTOH
  1. Saccharomycota l Hidup sebaga saprofit dan sering dimanfaatkan untuk pembuatan kue, tape, alkohol, roti, bersifat uniseluler, sel berbentuk bulat, tidak berhifa, dan berkembang biak dengan pertunasan. Ragi atau Sacharomyces cereviceae dimanfaatkan untuk mengembangkan adonan roti dan pembuatan alkohol.
  2. Penicillium sp. Dapat memberi citarasa yang khas untuk keju rokefort dan kamembert Sedangkan penicillium notatum dan penicillium chrysogenum adalah pembuat penisilin karena bersifat racun yang dapat menghasilkan zat mematikan, yaitu antibiotika,
  3. Neurospora crassa Merupakan jamur yang dimanfaatkan untuk pembuatan oncom. Berwarna oranye dan sering tumbuh di kayu yang telah terbakar.
3. Basidiomycota
  • Basidiomycota merupakan kelompok jamur yang pembentukan sporanya terjadi di atas sel yang disebut basidium.
  • Basidium terdiri dari beberapa sel yang masing-masing membentuk satu basidiospora.
  • Jamur kelompok ini dapat berkembang biak secara aseksual dengan membentuk konidiumdan berkembang biak secara seksual dengan membentuk spora basidium.
  • Contoh jamur yang termasuk dalam Basidiomycota adalah jamur merang (Volvariella volvacea) yang dapat dimakan dan dikembangkan; jamur kuping (Auricularia polytricha) yang hidup dikayu lapuk, dapat dimakan dan dikembangkan; jamur tiram (Pleurotes) dapat dimakan; jamur api yang dapat merusak tanaman tebu; jamur beracun (Amanita phalloides) berwarna putih dan merah, hidup di tanah; jamur upas (Corticum salmonella).
4. Deuteromycota (Jamur imperfeksi)
  • Jamur Deuteromycota adalah jamur yang berkembang biak dengan konidia dan belum diketahui tahap seksualnya.
  • Tidak termasuk dalam kelas jamur AscomycOta dan Bosidiomycota. Oleh karena itu, jamur ini merupakan jamur yang tidak sempurna (jamur imperfecti).
  • Jamur-jamur yang tergolong pada jamur imperfeksi ini banyak yang menimbulkan penyakit, seperti
9. Kingdom Protista
  • Ganggang(protista tumbuhan)
  • Protozoa(protista hewan)
  • Jamur Lendir dan Jamur air ( Ptotista jamur)
Algae
  • Ganggang hijau. keemasan,coklat dan merah ( Chloro, Crisso, Phaeo dan Rhodophyta ) dengan urutan pigmen chlorofil, karoten/xantofil dan fikoXantin dan FikoErythrin). Adaptif terhadap air , Autotrop
  • Peran Spirulina (biru – SCP ),Anabaena (biru -fiksasi nitrogen),Chlorella (hijau SCP),Diatomae / Navicula (keemasan –isolasi dinamit),Laminaria (coklat/pirang-mengandung asam alginate untuk tekstil, kapsul kosmotik ),Euchema spinosum , Glacilaria, Gelidium (EGG) (merah–agar agar dengan pasta dr telur (EGG)

Protozoa ( RSCM ) : Rumah Sakit Cepet Mati

  1. Rhizopoda ( kaki semu / psudopoda ) : Amuba , Foraminifera (indicator minyak bumi )
  2. Sporozoa ( tanpa alat gerak ) : Plasmodium ( malaria ) dibawa nyamuk Anoples (STMGZOO)
  3. Ciliata ( Bulu getar /Cilia) : Paramaecium caudatum ( indicator air jernih )
  4. Mastigopora/Flagelata (Bulu cambuk) : Tripanosoma ( penyakit tidur ) Euglena (berklorofil)

10. Hewan ( Animalia ) : P C P N A M M A E C

  • P & C : Diploblastik , P : Triploblastik Acoelomata , N : Triploblastik Pseudocoelomata
  • A – C : Triploblastik Coelomata
  • P (CHD) : Calcarea , Hextinelida, Demospongia ( Ascon , Sycon , Leucon ) terdapat Sel koanosit (pencernaan ) Amubosit (mengedarkan makanan )
  • C (HAS) : Hidrozoa , Antozoa , Schipozoa ( Hydra , Lilia Laut , Ubur ubur )
  • P (CTT) : Cestoda , Trematoda , Turbelaria ( C. Pita , C Hati , C. Planaria )
  • N(OTAWA) : Oxyuris vermicularis , Trichinella, Ascaris lumbricoides, Wucheria, Ankilostoma duodenale ( C. Kremi , C. Otot , C . Perut , C. Filaria , C. tambang )
  • A (POH) : Polychaeta , Oligochaeta, Hirudinea ( C. wawo , C. Tanah , Lintah )
  • M (CGP) : Chepalopoda , Gastropoda , Pelecypoda (Cumi , gurita , Siput , Kerang)
  • A ( CAIM) : Crustacea , Aracnoida , Insekta dan Myriapoda ( Jumlah kaki 5 psg – 4 – 3 – 2/1 Psg), ( Udang , Laba laba /Kalajengking , serangga, Kaki seribu / Kelabang )
  • E (OACEH) :Ophiuroidea , Asteroidea , Crinoidea , Echinoidea , Holothuroidea (Bintang Ular , Bintang Laut , Anemon , Bulu Babi , Teripang )
  • C (PARAM) : Pisces , Ampibia , Reptil , Aves , Mamalia ( ikan , katak , salamander , ular , buaya , unggas , menyusui )
  • Pisces ( Agnatha , Chondrictyes , Osteichtyes )
  • Ampibia ( Apoda, Anura , Urodella)
  • Reptil ( Squamata, Chelonia ,Crocodilia , Ophidia ) ,
  • Mamalia( Chiroptera, Marsupialia, Monotremata , Cetacea , carnivore dll+)
Annelida
  • Polychaeta, Oligochaeta dan Hirudineae termasuk ke dalam jenis cacing cincin yang sering dikenal dengan nama Annelida. Pembagian kelas dalam annelida ini didasarkan atas keadaan rambut di permukaan tubuh.
  • Berikut ini perbedaan dari tiga kelas tersebut :
  1. POLYCHAETA (cacing berambut banyak) Habitatnya di lautan, tubuhnya terdiri dari banyak rambut (poly = banyak, chaeta = rambut/bulu). Contoh cacing tersebut adalah : Nereis viren, Eunice viridis (cacing wawo) dan Lysidice oele (cacing palolo). Dua jenis terakhir sering dikonsumsi oleh orang-orang di Kepulauan maluku.
  2. 2. OLIGOCHAETA (cacing berambut sedikit) Habitatnya di tanah, memiliki sedikit rambut (oligo = sedikit, chaeta = rambut/bulu)Contoh cacing tersebut adalah : Lumbricus terestris dan Pheretima sp. (keduanya disebut cacing tanah). Mempunyai organ KIitellum yang berisi semua kelenjar, termasuk kelenjar kelamin. Pernafasan dilakukan oleh pemukaan tubuhnya. Makanan diedarkan ke seluruh tubuh dengan sistem peredaran darah. Contoh lain Moniligaster houtenii (endemik di Sumatera)
  3. HIRUDINAE (cacing tidak berambut) Tidak memiliki rambut (chaeta) tetapi menghasilkan zat antikoagulasi (anti pembekuan darah) yang dinamakan Hirudin. Contoh cacing tersebut adalah Hirudo medicinalis (lintah). Hirudin dari lintah sering digunakan dokter-dokter dahulu untuk mengeluarkan darah dan nanah dari bisul. Contoh lainnya yaitu Hirudinaria javanica (lintah kuning) dan Haemadipsa zeylanica (pacet)

11. Reproduksi Hewan

  1. Pada Platihelmintes - Cacing Pita : (Telur – Hexacant – Cisticercus – C dws Taenia Solium (cacing pita babi ), T saginata (sapi) ,Echinococus granulosus (anjing) Masuk tubuh makan daging yangada Cisticerkus.
  2. Cacing Hati ( Fasciola hepatica ) : TuMiSiR Calon MC ( Telur –Mirasidium- Sporosis- Redia- Cercaria- MetaCercaria) mirasidium kesiput , keluar metacercaria lerumput – Ternak C, Dewasa – Manusia , Cacing hati Ikan Clonorsis sinensis
  3. Coelenterata : Zygot – Planula- Polip (skifistoma) – Efira – Medusa muda – Dewasa( Ubur ubur ) Generasi generatif Medusa Dewasa karena menghasilkan zigot )
  4. Cacing Tambang ( Ankilostoma ) Telur – Larva Rhabditiform – Filariform – menembus kulit - pembuluh darah – hati- jantung - paru – mulut – kerongkongan – usus (anemia)
  5. Cacing Wucheria /filaria : Telur – larva microfilaria (nyamuk culex) – Elephantiasis (menyumbat kelenjar limfe , Limfe turun ke kaki jadi bengkak )
  6. Anelida : Cacing tanah : telur diletakkan di KLITELUM ruas yang menebal ,hermaprodit
  7. Arthropoda – Pada Arachnoida : Kelisera dimulut ( Racun) , Pedipalpus ( capit) memgang , memasukkan sperma Insekta : Metamorfosis sempurna ( Holometabola ) : T-L-P-I : kupu , nyamuk , lalat Hemimetabola : T-N-I: Belalang , kecoa,jangkrik
  8. Molluska ( CGP) Chepalopoda ( kaki di kepala ): tanpa cangkang kec Nautilus Gastropoda ( kaki di perut ) cangkang satu : siput ( bekicot , Lymnea ) Pelecipoda ( kaki pipih ) /Bivalvia (cangkang sepasang)/Lamelibranchiata (insang berlapis lapis) : kerang Lapisan cangkang dari luar ke dalam berurutan Periostrakum ( gelap / hijau ) , Prismatik dan nakreas (mengkilat ) – PPN Mutiara buatan : batu kecil diletakan di antara Mantel dan Nakreas
  9. Echinodermata : OACEH yang bisa dimakan Holothuroidea : teripang semua bergerak dengan kaki ambulakral (diawali dari lubang madreporit – ke mulut melalui pembuluh)
  10. Chordata ( Vertebrata ) PARAM
12 PLANTAE
  • LUMUT (Bryophyta) dan PAKU (Pterydophyta) dan SPERMATOPHYTA
  • PAKU ( PS) : di bawah (sporofit ) 2n ada daun sporofil sporogonium – sporangium
  • LUMUT ( LG ) : diatas (Gametofit ) yang kromosomnya haploid ada alat kelamin anteridium ( jantan) dan arkegonium (betina)
Pada Lumut (Bryophyta)
metagenesis, sebagai berikut:


C. Pada Tumbuhan Paku (Pterydophyta)
metagenesis, sebagai berikut:



  • Ciri Lumut : - Gametofitnya :Tumbuhan lumut . Sporofitnya :Sporogonium (Bryophyta) - Akar Rhizoid , belum punya Berkas pengangkut Xilem dan Floem ,Gametofit lebih lama hidupnya dibanding sporofitnya Sporogoniumnya : terdapat Seta (tangkai) , Apofisis (ujung tangkai yang melebar ) , kaliptra (tutup sporogonium)
Klasifikasi Dibagi
  1. Lumut Daun ( Musci) contoh Spagnum ( berumah satu)
  2. Lumut Hati ( hepaticae) contoh Marchantia polymorpha untuk penyembuh hepatitis dengan batang tak namapak dibungkus daun

Tumbuhan Paku/ Pterydophyta
Metagenesis Daur hidup paku
 
  • Tumbuhan paku atau dikenal dengan Pterydophyta
  • Tumbuhan paku adalah salah satu dari kelompok kingdom Plantae yang secara evolusi lebih maju dibandingkan Bryophyta (Lumut)
  • Tumbuhan paku sudah tergolong dalam Tracheophyta karena sudah mempunyai Trakeid atau berkas pengangkut baik Xilem maupun Floem OK
  • Selain akarnya sudah jelas dan membentuk sistem perakaran serabut.
  • Secara keseluruhan Paku dan Lumut mempunyai persamaan yaitu adanya peristiwa metagenesis
  • Metagenesis yaitu peristiwa pergiliran keturunan dari fase sexual ke fase asexual ke fase sexual lagi sehingga membentuk daur/cyclus.
Karakter khas pada Pteridophyta ( tumbuhan paku)
  • Tumbuhan paku dewasa yang dijumpai di alam merupakan fase sporofit yang menghasilkan spora sebagai alat perkembangbiakan seksual.
  • Spora yang jatuh ditempat lembab akan tumbuh menjadi protalium atau prothallus yang merupakan fase gametofit yang berwujud tumbuhan kecil berupa lembaran berwarna hijau
  • Fase gametofitnya lebih pendek daripada fase sporofitnya.
  • fase sporoitnya berupa tumbuhan paku sendiri

Daur hidup tumbuhan paku mengenal pergiliran keturunan, yang terdiri dari dua fase
  1. Fase Gametofit
  2. Fase Sporofit.
  • Tumbuhan paku yang mudah kita lihat merupakan bentuk fase sporofit karena menghasilkan spora.
  • Bentuk generasi fase gametofit dinamakan protalus (prothallus) atau protalium (prothallium),yang sementara kemudian akan menjadi tumbuhan paku setelah terjadi fertilisasi
PROTHALLIUM
  • Prothallium berwujud tumbuhan kecil berupa lembaran berwarna hijau, mirip lumut hati,
  • tidak berakar (tetapi memiliki rizoid sebagai penggantinya)
  • tidak berbatang, tidak berdaun.
  • Prothallium tumbuh dari spora yang jatuh di tempat yang lembab.
  • Dari prothallium Tumbuh anteridium (antheridium, organ penghasil spermatozoid atau sel kelamin jantan) dan arkegonium (archegonium, organ penghasil ovum atau sel telur).
  • Pembuahan mutlak memerlukan bantuan air sebagai media spermatozoid berpindah menuju archegonium. Ovum yang terbuahi berkembang menjadi zigot, yang pada gilirannya tumbuh menjadi tumbuhan paku baru.
Ciri Paku : Gametofitnya : Protalium Sporofitnya : Tumbuhan Paku
  • Pterydophyta : Akar serabut , ujung daun muda menggulung, berkas pengangkut ada konsentris , daun berspora karena ada Sporogonium ( ada indusium , sporangium , annulus) pada daun sporofil di bagaina bawah
Klasifikasi Paku :
  1. Paku homospora ( spora ukuran , bentuk dan jenis sama ) : paku kawat ( Licopodium )
  2. Paku Heterospor homospora ( spora ukuran , bentuk dan jenis beda : paku rane ( Selaginela) semanggi ( Marsilea crenata )
  3. Paku Peralihan (spora ukuran ,bentuk sama & jenis beda) Paku Ekor Kuda ( Equisetum debile)
  • Spermatophyta ( kormophyta Berbiji )
  • Gymnospermae : Biji Terbuka : pembuahan tunggal , belum ada bunga namanya Strobilus Ex : Pinus, Melinko, Damar, Conifer , Gingko biloba, Pakis haji
  • Angispermae ( Mono dan Dikotil) : pembuahan ganda , berbunga ( monokotil kelipatan 3 , dikotil kelipatan 5 ) , Pembuahan ganda IG 1 dengan Ovum jadi Zygot (2n), IG2 dengan IKLS jadi Endosperm ( 3n)

13. Lingkungan ( Ekologi )
Polusi Udara :

  1. CO2 : Efek Rumah Kaca ( penghijauan )
  2. SO2 dan NOx : Hujan Asam ( diberi kapur )
  3. CFC : Berlubang Ozon ( Global Warning)
Polusi Air dan Tanah
  1. Sampah Organik : Biological Oxygen Demand naik , Desolve Oxygen turun
  2. Pupuk /Deterjen : Eutrofikasi ( Blooming eceng gondok ) : BOD naik , DO turun terjadi pula Pendangkalan
Polusi Suara : Suara diatas 80 dB
Suksesi

  • Suksesi Primer : Ada – hilang – Ada : ada lagi diawali dengan urutan vegetasi Lichenes – lumut / paku – rumput – semak – perdu – pohon
  • Suksesi sekunder : Ada – Rusak – Ada : hutan terbakar cirri Vegetasi sama dari sebelumnya
Rantai makanan
  • Nichia /Niche : Status Jabatan m.h (kompetisi terjadi jika , Tempat dan Niche sama)
  • Tingkat tropi I : Produsen ( fitoplankton , tumbuhan hijau )
  • Konsumen I : Herbivora ( Zooplankton , sapi )
  • Dasar piramida : Produsen
  • Rantai Perumput : dimulai dari Produsen
  • Rantai Detritus : dimulai dari sissa m.h dimakan detritivor ( Cacing , Belatung )
  • Perpindahan energi pada rantai makanan : energi terkecil di Konsumen terakhir , karena terjadi pengurangan 90 % yang menjadi Egesta, ekresta, aktifitas , jadi yang untuk tuimbuh 10%
  • Insektisida ( DDT) yang bersifat Non Bio Degradable tercemar di perairan Kandungan DDT terbesar Konsumen terakhir
  • Hg tercemar di perariran Hg akan mengendap ke dasar sehingga kandungan terbesar di Kerang yang berupa kehidupan bentos . menyebabkan Minamata
  • Predasi : Predator dengan yang dimangsa
  • Komensalisme : Anggrek dan mangga , Liana ( rotan ) yang merambat dengan pohon
BioGeoKimia : suatu siklus materi berupa unsur /senyawa kimia dari MH bio) kelingkungan ( geo)
  • Siklus O2 CO2 pada respirasi dan fotosintesis
  • Sikus Nitrogen dalam nitrifikasi, fiksasi dan penguraian sisa sisa oleh bakteri dll

SUKSESI lINGKUNGAN
dibagi 2 suksesi
1. Suksesi Primer dan
2. sujsesi sekunder



KLAS XI
1. Gambar Sel

Sel Tumbuhan : ada Dinding sel , Chloroplast dan Vacuola besar
Sel Hewan : ada Lisosom dan Sentriol
Mitocondria (respirasi sel ) , Ribosom ( sintesa protein ) , RE ( transportasi protein) Nucleus ( pengatur aktifitas sel ), Membrane sel (mengatur transportasi ), Mikro filamen (penggerak otot) mikrotubulus ( penyusun benang spindle /kerangka sel , badan golgi ( sebagai kelenjar , penghasil enzim) , Peroksisom ( badan mikro) penghasil katalase pengurai H2O2 , Lisosom dihasilkan badan golgi untuk ( autofagi, Autolisis , endositosis , eksositosis ) , Chloroplast ( Reaksi terang dan Gelap ), Sentrosom menentukan arah pembelahan sel
Untuk lebih jelasnya

Organel sel adalah benda-benda solid yang terdapat di dalam sitoplasma dan bersifat hidup(menjalankan fungsi-fungsi kehidupan).
Organel Sel tersebut antara lain :
Retikulum Endoplasma (RE.)
Yaitu struktur berbentuk benang-benang yang bermuara di inti sel.
Dikenal dua jenis RE yaitu :

  • RE. Granuler (RE kasar) transportasi protein m tempat menempel ribosom
  • RE. Agranuler (RE halus) sintesis lemak
Ribosom (Ergastoplasma)
  • Struktur ini berbentuk bulat terdiri dari dua partikel besar dan kecil, ada yang melekat sepanjang R.E. dan ada pula yang soliter.
  • Ribosom merupakan organel sel terkecil yang tersuspensi di dalam sel
  • Fungsi dari ribosom adalah : tempat sintesis protein.
Mitokondria (The Power House)
  • Struktur berbentuk seperti cerutu ini mempunyai dua lapis membran.
  • Lapisan dalamnya berlekuk-lekuk dan dinamakan Krista
  • Fungsi mitokondria adalah sebagai pusat respirasi seluler yang menghasilkan banyak ATP (energi) ; karena itu mitokondria diberi julukan “The Power House”.
  • Pada sel prokaryotik mrtocondria digantikan mesosom
Lisosom
  • Fungsi dari organel ini adalah sebagai penghasil dan penyimpan enzim pencernaan seluler. Salah satu enzi nnya itu bernama Lisozym.
Badan Golgi (Apparatus Golgi = Diktiosom)
  • Organel ini dihubungkan dengan fungsi ekskresi sel, dan struktur ini dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop cahaya biasa.
  • Organel ini banyak dijumpai pada organ tubuh yang melaksanakan fungsi ekskresi, misalnya ginjal.
Sentrosom (Sentriol)
  • Struktur berbentuk bintang yang berfungsi dalam pembelahan sel (Mitosis maupun Meiosis). Sentrosom bertindak sebagai benda kutub dalam mitosis dan meiosis.
  • Struktur ini hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron.
Plastida
Dapat dilihat dengan mikroskop cahaya biasa. Dikenal tiga jenis plastida yaitu :
1. Lekoplas 
(plastida berwarna putih berfungsi sebagai penyimpan makanan),
terdiri dari:

  • Amiloplas (untak menyimpan amilum)
  • Elaioplas (Lipidoplas) (untukmenyimpan lemak/minyak)
  • Proteoplas (untuk menyimpan protein).
2. Kloroplas 
  • yaitu plastida berwarna hijau. Plastida ini berfungsi menghasilkan klorofil dan sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis.
3. Kromoplasyaitu plastida yang mengandung pigmen, misalnya :

  1. Karotin (kuning)
  2. Fikocyanin (biru)
  3. Fikosantin (kuning)
  4. Fikoeritrin (merah)
Vakuola (RonggaSel)
Beberapa ahli tidak memasukkan vakuola sebagai organel sel. Benda ini dapat dilihat dengan mikroskop cahaya biasa. Selaput pembatas antara vakuola dengan sitoplasma disebut Tonoplas
Vakuola berisi :
  • garam-garam organik
  • glikosida
  • tanin (zat penyamak)
  • minyak eteris
(misalnya Jasmine pada melati, Roseine pada mawar, Zingiberine pada jahe)
  • alkaloid (misalnya Kafein, Kinin, Nikotin, Likopersin dan lain-lain)
  • enzim
  • butir-butir pati
  • Pada boberapa spesies dikenal adanya vakuola kontraktil dan vaknola non kontraktil.
Mikrotubulus
  • Berbentuk benang silindris, kaku, berfungsi untuk mempertahankan bentuk sel dan sebagai “rangka sel”.
  • Contoh organel ini antara lain benang-benang gelembung pembelahan Selain itu mikrotubulus berguna dalam pembentakan Sentriol, Flagela dan Silia.
Mikrofilamen
  • Seperti Mikrotubulus, tetapi lebih lembut. Terbentuk dari komponen utamanya yaitu protein aktin dan miosin (seperti pada otot). Mikrofilamen berperan dalam pergerakan sel.
Peroksisom (Badan Mikro)

  • Ukurannya sama seperti Lisosom. Organel ini senantiasa berasosiasi dengan organel lain, dan banyak mengandung enzim oksidase dan katalase (banyak disimpan dalam sel-sel hati).
3. Inti Sel (Nukleus)

Inti sel terdiri dari bagian-bagian yaitu :

  • Selaput Inti (Karioteka)
  • Nukleoplasma (Kariolimfa)
  • Kromatin / Kromosom
  • Nukleolus(anak inti).
  • Sel Tidak Berinti, contohnya trombosit dan eritrosit (Sel darah merah). Di dalam sel darah merah, terdapat hemoglobin sebagai pengganti nukleus (inti sel).
  • Sel Berinti Banyak, contohnya Paramecium sp dan sel otot
  • Sel hewan berklorofil, contohnya euglena sp. Euglena sp adalah hewan uniseluler berklorofil.
  • Sel pendukung, contohnya adalah sel xilem. Sel xilem akan mati dan meninggalkan dinding sel sebagai “tulang” dan saluran air. Kedua ini sangatlah membantu dalam proses transpirasi pada tumbuhan.
JARINGAN
  • Penampang daun : Epidermis , Parenkim palisade (untuk fotosintesis) Parenkim spons (penyimpan sementara hasil fotosintesis) , X/ F dan Ep bawah dengan stomata
  • Penampang Batang : Epidermis, kortex , ada lingkaran cambium keluar dan kedalam (Floem dan Xilem sekunder ) paling dalam stele
  • Penampang akar : Epidermis, kortex , endodermis , perisikel/perikambium , Floem diluar perisikel dan Xilem didalam , stele ( silinder pusat )
  • Jika direndam Eosin warna merah : warna merah hanya dijumpai di Xilem saja pada batang setelah diiris , untuk membuktikan bahwa air diangkut oleh Xilem
Jaringan pada manusia
  • Epithel dengan bentuk pipih, silingris ,kubus gimana tempatnya diapalin
  • Otot meliputi
  1. lurik /rangka ( inti banyak ditepi,serabut gelap terang, sadar /volunter , cepat menerima rangsang ,cepat lelah
  2. polos /involunter kenalikan lurik : bentuk seperti gelendong ada di organ dalam
  3. Jantung ( myocardium bentuk seperti lurik hanya bercabang dengan satu inti sifat kerja seperti polos )
  • Syaraf (neuron) benang pendek Dendrit (penerima rangsang , benang panjang Akson ( neurit ) penerus rangsang ada myelin ,sel schwann , nodus ranvier, sedang bulat dengan inti dikenal badan sel
  • Tulang :
  1. kartilago (rawan ) ada Hyalin ,elastin dan fibrosa
  2. osteo ( tulang sejati) ada saluran havers , lakuna

3 . Sistem Gerak :

  • Diartrosis : sendi Engsel di Siku/ lutut/ ruas jari , Peluru di bahu /pinggul , Pelana di pergelangan tangan , Putar di leher (Atlas dan tengkorak , Luncur di tulang belakang
  • Sinarthrosis : Hubungan antar tulang tak bisa digerakkan : Sinfibrosis : cranium kepala sambungan tulang pipih membentuk SUTURA , Sinchondrosis : Rusuk
  • Antagonis Otot : Otot Bisep berkontraksi membuat siku bengkok Fleksi , dan Trisep berkontraksi siku Lurus ( Ekstensi ) , otot antagonis lain , Supinasi (menengadah) dan Pronasi (menelungkup) . Abduksi dan Adduksi ( dekat ) , Elevasi dan Depresi ( turun )
  • Penyakitnya : bisa kesalahan tulang belakang ; skoliosis, kifosis dan Lordosis (melihat Lord (tuhan) , bisa fraktura , fisura

4. System Transportasi

  1. Penyumbatan Arteri disebut Sclerosis Ateroskleroasis: lemak ( fat), Arteriosclerosis kapur /calsium
  2. Pelebaran Vena : Varises jika di betis, Hemoroid/ wasir jika di Anus Penyumbatan
  3. kapiler jantung disebut : Trombus : padat , Embolus udara
  • Peredaran besar : jantung – tubuh – jantung ( bilik kiri – aorta – tubuh – vena kava – serambi kanan)
  • Peredaran kecil : jantung – paru paru – jantung ( bilik kanan – arteri pulmonalis – paru – vena pulmonalis – serambi kiri )
  • Vena : masuk jantung , lemah tekanan , dipermukaan ,dinding tipis kaku , kecuali vena pulmonalis semua vena penuh CO2)
SEL DARAH 
  • Erytrocyt (tak berinti ,5 juta/cc, Hb ) : anemia jika kurang
  • Leucocyt ( LyMBEN) ; membunuh kuman dan antibody . 6-9 ribu /cc berinti , ada kemampuan diapedesis (menembus pembuluh darah –nanah) leukemia (lebih) Leukopenia ( kurang )
  • Trombosit (keeping darah ) kecil tak berbentuk : pembekuan 200- 300 ribu / cc kurang demam berdarah
  • Pembekuan darah : Trobocyt-trombokinase-protrombin–trombin-fibrinogen – benang fibrin
5 System Respirasi
Mekanisme

  1. Respirasi dada : memakai OATR dan terjadi gerakan rusuk naik turun
  2. Respirasi Perut : memakai Otot Diafragma dan perut dan terjadi gerakan Diafragma
  • Inspirasi Dada : OATR kontraksi Rusuk naik Rongga dada besar – Paru besar – inspirasi
  • Inspirasi Perut : otot diafragma berkonmtraksi , difragma lurus, Paru besar –udara masuk
  • Asfiksi : keadaan darah kurang oksigen : ini karena diudara banyak CO/CN , TBC, di Pegu nungan tinggi , tenggelam paru penuh air, semua membuat difusi oksigen terhenti
Fisik paru paru :
  • Alveolus : tipis ,penuh pembuluh darah, mudah terjadi difusi , epitel pipih selapis Trachea – Bronchus : cincin tulang rawan , otot polos , epitel bersilis Bronchiolus ; otot polos saja
Respirasi Hewan :
  • Cacing tanah : Difusi kulit di punggung (dorsal )
  • Laba laba : paru paru buku
  • Serangga : trakea ,
  • burung terbang : kantong hawa
  • Ikan waktu Ekspirasi di insang
6. System Pencernaan
  • Mulut : Ptialin : amilum – disakarida / glukosa ada kelenjar ludah parotis , bawah lidah
Lambung : 
  • Enzim Pepsin Pencernaan protein jadi peptone
  • Enzim Renin mengubah caseinogen pada susu menjadi casein (protein susu )
  • HCl : disinfektan , membuka klep pylorus, menutup klep dua belas jari , mengubah pepsinogen jadi pepsin , menurunkan pH , mengaktifkan hormone sekretin dan koleosistokinin
Dua belas Jari 
  • ada getah dari Pancreas ( TLA, Interokinase , NaHCO3 dan empedu
  • Terjadi penguraian peptone jadi asam amino – oleh Tripsin
  • Pengemulsian lemak oleh getah empedu kemudian oleh lipase pancreas (steapsin) lemak dijadikan asam lemak dan gliserol
  • Disacharida : MLS ( maltosa , Laktosa , Sukrosa) oleh amylase disakarase diurai
  • Pankreas : aktif karena hormone sekretin ,
  • Empedu aktif krn : Koleosistokinin , Dua hormone diatas keluar dirangsang oleh HCl dari Lambung
Usus halus
  • Erepsin menguraikan Protein menjadi asam amino , dan terjadi penyerapan
  • Usus besar hanya terjadi penyerapan air dan pembusukan oleh Bakteri E coly
  • Makanan mengandung Glukosa di Test dengan Benedict : merah bata , Protein di Test dengan Biuret : Violet ( ungu) . Amilum / KH dengan Luhol : Biru tua
Gangguan Pencernaan 
  • di lambung : Ulkus , Kolik , Gastritis
  • Usus Besar : konstipasi , usus buntu : apendisitis
  • kelenjar ludah : Gondong _( Parotitis)

7. System Ekskresi

  • Nefron ginjal : Filtrasi ( Glomerulus ), Reabsorbsi ( TCP) , Augmentasi ( TCD)
  • Filtrasi : buat urine primer /filtrate glomerulus : masih berguna ada glukosa tanpa asam amino
  • Reabsorpsi : Buat urine II /filtrate tubulus : urine tak ada lagi glukosa ada penambahan urea
  • Augmentasi : Buat urine benar dengan bantuan ADH dari hipofise posterior
  • Urin primer dibuat di glomerulus ada di TCP , Urine sekunder dibuat di TCP ada di TCD
  • Penambahan urea, pengurangan / penambahan air air di TCD (ingat ADH)
  • Diabetes Incipidus : kencing terus karena ADH dari hipofise berkurang
  • Albuminaria : Kencing mengandung ada protein
  • Uremia : ada kencing di darah
  • Nefritis : infeksi nefron
  • Anuria : gagal ginjal
  • Jalan urine dari Ginjal (Pelvis renalis) – Ureter – Kantong Kemih - Urethra
  • Ekskresi Hewan : Cacing tanah: Nefridium , Insekta : Buluh malphigi ( spt rambut / benang di ususnya) Laba laba : Coxae , Planaria (cacing pipih ) : Sel api , Udang : kelenjar hijau
8. System Reproduksi
  • Laki : Testes ( buat sperma dan Testosteron) – epididimis ( pematangan ) – vas deferens – kantung sperma ( vesica seminalis ) penampungan – uretra ( jalan terakhir baik sperma /urin
  • Wanita : Ovarium ( produksi ovum dan estrogen , progesterone ) – fimbrae – tuba falopii / oviduct ( terjadi fertilisasi ) – Uterus ( tempat bayi) karena ada endometrium disisi tepinya – servix ( leher rahim ) – vagina
  • Siklus menstruasi Manusia ( FELP ) ; FSH – Estrogen – LH – Progesteron
  • Hipofise kirim FSH ke ovarium membuat folikel besar ( FDG) FDG menghasilkan Estrogen Estrogen membuat endometrium uterus menebal dan mebuat FSH terhenti dan mamcu keluarnya LH , LH di ovarium membuat FDG matang dan pecah terjadi Ovulasi ovum ke oviduct FDG berubah jadi Korpus luteum ( Badan kuning ) yang menghasilkan Progesteron , Progesteron membuat endometrium kuat dan berpembuluh darah , Semakin lama waktu Korpus luteum berubah jadi korpus albicans ( badan putih ) , telur tak dibuahi , progesterone didarah sedikit luruh endometriumnya terjadilah kisah Menstruasi
  • FDG – Korpus Luteum – Korpus Albicans

9. System Koordinasi

  • Gerak Refleks : Reseptor - Sensorik – Tlg Belakang – Motorik – Effektor (otot )
  • Pedoman : sampai di sumsum tulang belakang selalu neuron lewat akar dorsal (atas ) baru bawah
  • Jadi neuron sensorik dari reseptor ada di atas – motorik di bawah ke effektor (berupa otot
  • Jika Gerak sadar ke OTAK dari sumsum tulang belakang
  • Bagian neuron : Dendrit : penerima rangsang ( benang pendek ) kebadan sel
  • Neurit /Akson : penerus rangsang dari badan sel ke neuron lain , pusat di akson ada myelin (pembungkus ) nodus Ranvier (melancarkan jalan syaraf), Schwann ; memberi makan , ujung aksomn yang berhubungan dengan sinapsis
  • Otak dibungkus Meninges tersusun 3 lapisan : Durameter –Arachnoid – Piameter (DAP)

10. Sistem Indra

  1. Mata ( Fotoreseptor – Retina )
  • Sclera ( lapisan luar bola mata ), Coroid (lapisan tengah ada pembuluh darah ) , Retina ( lapisan dalam peka cahaya) , Cornea ( meneruskan cahaya ke lensa , Iris (pigmen mata), pupil ( pintu masuk cahaya ke lensa , Lensa (Fokus cahaya)
  • Di retina ada bagian peka cahaya terang berupa
  • Sel Conus mengandung Iodopsin yang tersusun atas Opsin dan retinin) dan Sel Basilus (special gelap mengandung Rodopsin terdiri Opsin & Vitamin A)
  • Myopi ( cahaya jatuh didepan retina ) dibantu lensa cekung ( negative )
  • Hipermetropi ( cahaya jatuh dibelakang retina ) dibantu lensa Cembung ( + )
  • Presbyopi ( mata tua) cahaya jatuh dibelakang retinaAstigmat ( silindris ) lensa mata tidak rata
  • Hemeralopia (Rabun senja ) , Xeropthalmia ( Kornea kering ), Keratomalasi semua akibat kekrungan Vitamin A

2. Telinga ( Phono reseptor – Organ korti )

  • Ada daun Telinga -saluran telinga luar – gendang telinga (membrane thimpani) – tulang pendengaran di area tengah : MLS ( martil ,landasan , sanggurdi ) – tingkap oval – saluran limped an berakhir ke koklea yang penuh Organ korti yang ditepel syaraf no 8 Auditory
  • diatas Coclea ada Saluran setengah lingkaran ( sakulus- utrikulus - semisirkularis ) berupa alat keseimbangan yang ditempeli syaraf dibawa ke otak kecil

3 Kulit ( Tangoreseptor )

  • Selain alat ekskresi juga alat Indra perasa ( P-T , K – D , R – P , M – PRS )
  • Pacini – Tekanan , Krause – Dingin , Rufini – Panas , Meisner – Perabaan dan Sentuhan , Sebagai alat ekskresi karena terdapat kelenjar keringat ( Glandula Subrudorifera) yang pembuluhnya memutar mutar mengatur suhu tubuh .
  • Kulit terdapat 2 lapisan yaitu Epidermis dan Dermis
  • Epidermis ( KLGG) mempunyai 4 lapisan yaitu Korneum ( proteksi/ zat tanduk) Lusidum (bening pemisah) , Granulosum ( Pigmen kulit ) Germinativum ( Regenerasi kulit)
  • Dermis terdapat kelenjar keringat , minyak , pembuluh darah , ujung syaraf , lemak , rambut


KLAS XII ( 20 soal )

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN

  • Pertumbuhan adalah pertambahan jumlah , ukuran dan volume sel yang irreversible.menekankan pada kwantitas , sedang perkembangan proses mencapai kematangan / kedewasaan individu yang tidak bicara kwantitas tetapikwalitas sel.
  • Untuk membicarakan hal itu bisa dilihat pada perkecambahan(pertumbuhan) yang diakhiri dengan pertumbuhan tanaman menjadi dewasa yang berbunga yang mampu menghasilkan buah dengan biji yang membentuk individu.
  • Perkecambahan diawali dulu dengan biji Dormancy ( berhenti aktivitas) sehingga mengering ini membuat tekanan osmotic biji tinggi , setelah kering dengan kondisi lingkungan yang berair maka terjadilah imbibisi – air yang masuk kedalam biji membuat Giberelin aktif – dan menggiatkan Enzim amylase menjadi aktif – amylase menghidrolisis amilum pada cadangan makanan biji segera amilum dirubah jadi glukosa – adanya glukosa menjadi embryo /calon individu mendapatkan makanan sehingga tumbuh dan memecahkan kulit biji yang udah lunak karena terendam air . jika perkecambahan itu di tempat gelap maka akan cepat karena Auksin aktif tanpa cahaya memacu daerah apical tumbuh cepat
  • (Etiolasi ) namun jika tanpa cahaya terus akan mati seiring dengan habisnya makanan di cadangan makan karena tidak segera digantikan dengan makanan dari hasil fotosintesis , jika ada sinar matahari tumbuh aktiflah dia ( Begitu kisah perkecambahan )

Hormon penting pertumbuhan yaitu

  1. Etilin : pemasakan buah , buah tua akan mengeluarkan gas membuat kulit masak
  2. Kalin : pembentukan Organ Batang, Bunga, Daun, Akar, (Kaulo,Antho, Filo,Rhizokalin)
  3. Traumalin : Penyembuhan luka ( trauma) dari goresan sehingga kalus terbentuk kembali .
  4. Absisin : menguranngi aktifitas besar (bertahan hidup) karena diluar kondisi kurang baik
  5. Auksin ( IAA) pertumbuhan apical keatas / bengkok
  6. Giberelin : pertumbuhan raksasa , buah partenocarpi ( tanpa biji)
  7. Sitokinin : pembelahan sel

ENZIM

Sifat enzim

  1. Fisik : Berupa getah eksokrin , mengandung protein , biokatalisator
  2. Kerja : Specific , keylock , berulang ulang , bolak balik , menurunkan enrgi pengaktifan
  3. Pengaruh : Dipengaruhi suhu , pH , kadar substrat , inhibitor , jumlah produk , jumlah enzim
Pasa percobaan kerja enzim katalase ( dengan menggunakan hati )
  • substrat : H2O2
  • produk O2 dan H2O
  • Test PH dengan HCL ( asam) dan NaOH ( basa)
  • Test Suhu dengan Es dan dipanaskan
  • Konklusi : Enzim ini bekerja baik di pH netral dan suhu 37 derajat
RESPIRASI SEL ( KATABOLISME) : Fotodintesis

REAKSI TERANG

  • energi sinar matahari
  • Tilakoid / Grana Pada Khloroplast
  • H2O (Tanah Xilem Akar) Foton – klorofil ( Fotosistem 1 &2)- eksitasi electron – fotolisis air menjadi H + dan O2H+ diikiat NADP NADPH2
  • Produk ATP dan NADPH 2 dan Oksigen (O2 ) dibuang dari Produk fotolisis

REAKSI GELAP

  • Calvin Benson ( energi dari NADPH- ATP ) hasil akhir Reaksi Terang
  • Stroma
  • Pada Khloroplast CO2 (Udara - Stomata )
Proses
  1. Fiksasi RuBP mengikat CO2 menjadi PGA
  2. Reduksi : PGA berikatan dengan H+ dari NADPH membentuk PGAL
  3. Regenerasi :
  • PGAL – Glukosa ( Glukosa membentuk Amilum )
  • PGAL sebagian membentuk RuBP

RESPIRASI

  1. Glikolisis : Sitoplasma ( Anaerob) Bahan : Glukosa (C=6)m Produk : 2 Asam Piruvat ( C= 3) . 2 NADH , 2ATP
  2. Dekarboksilasi Oksidatif terjadi di Membrane luar mitokondria Bahan Asam Piruvat Produk : ( C=3) 2 asetil Co A ( C= 2 ) , 2 NADH , 2 CO2
  3. Siklus Krebs terjadi di Matriks mitokondria Bahan : Asetil CoA ( C = 2 ) Produk 4 CO2 , 6NADH, 2FADH. 2 ATP
  4. Sistem Transport elektron : Terjadi di Membran dalam mitokondria dengan bantuan enzim Sitokrom Produk Oksigen ( O2), 34 ATP, 6 H2O
Percobaan Fotosinresis
  1. Sachs : untuk mengetahui amilum dan fotosintesis perlu cahaya , pakai daun dibungkus kertas alumunium , dan alcohol yang digunakan melarutkan klorofil test dengan Lugol positif warna biru tua untuk daun yang tidak dibungkus , dibungkus pucat
  2. Ingenhous : pakai hidrilla . Oksigen keluar dalam fotosintesis dengan tanda ada gelembung
  3. Engelmann : dengan spirogira mengetahui cahaya yang cocok panjang gelombangnya dan bakteri aerob
Fermentasi ( Respirasi An Aerob )
  1. ASam Laktat : Suasana An aerob , Bahan Glukosa , Produk Asam Laktat dan 2 ATP , Penerima ion H + nya Asam Piruvat menjadi asam laktat , Membuat pegal pegal ,. Terjadi di otot ketika kurang oksigen
  2. 2, Alkohol ( C2H5OH) : Suasana Anaerob , Bahan Glukosa , Produk Alkohol , 2 ATP , 2 CO2 , tidak menghasilkan air , Penerima iob H+ Asetal dehide menjadi Alkohol , terjadi pada mikroorganime ( Sacharomyces ) .
  3. Fermentasi Asam Cuka ( CH3COOH ) : Suasana Aerob , bahan Alkohol , Produk Asam Cuka , H2O , penerima H+ adalah Oksigen sehingga terbentuk Air , terjadi di mikroorganisme ( Acetobacter aceti).
Kemosintesis :
  • Membuat bahan kompleks ( Organik ) dari sederhana (an Organic) dengan nergi dari hasil Reaksi kimia
  1. Nitrifikasi ( pembentukan nitrat (NO3) dari amoniak (NH3) / Amonium NH4OH) dengan bantuan Bakteri NS, NC dan NB
  2. Sulfurikasi : ( Pembentukan Glukosa ) dari H2S dilakukan oleh Thiobacillus sulfurikans
  • Pembongkaran Nitrat menjadi NH3 /N2 bebas ke udara lagi disebut Denitrifikasi oleh Thiobacillus denitrifikans

SUBSTANSI GENETIKA

DNA

  • terdiri dari dua pita yang saling terpilin (Double Stranded DNA = DS-DNA)  dikenal dengan istilah “DOUBLE HELIX” yang modelnya pertama kali dibuat oleh JAMES D. WATSON (Amerika Serikat) danFRANCIS CRICK (Inggris) tahun 1953, diperbaiki modelnya olehWILKINS.
  • Jika DNA melakukan TRANSKRIPSI bentuknya adalah SINGLE STRANDED (SS-DNA). DNA tersusun dari banyak sekali NUKLEOTIDA.

NUKLEOTIDA TERDIRI DARI
- Satu molekul gula (dalam hal ini adalah “deoksiribosa” atau “ribosa”).
- Satu molekul fosfat.
- Satu molekul basa nitrogen (basa nitrogen terdiri dari dua jenis yaitu)
a. PURIN : ADENIN dan GUANIN.
b. PIRIMIDIN : TIMIN, SITOSIN dan URASIL.
- Satu molekul gula dan satu molekul basa disebut “NUKLEOSIDA”

URUTAN SINTESIS PROTEIN
1. TRANSKRIPSI

ss-ADN membentuk ss-RNA yaitu RNA-duta yang membawa informasi genetic untuk sintesa protein.
2. FASE INISIASI
RNA-duta sampai di ribosom dan RNA-r mengkode asam amino sesuai dengan informasi genetik yang dibawa RNA-d. RNA-t membawa asam amino yang sesuai ke ribosom.
3. FASE TRANSLASI
RNA-d sebagai “cetakan” mulai bekerja menterjemahkan kode triplet (kodon) yang sesuaidengan antikodon pada RNA-t.
4. FASE ELONGASI
RNA-d menggabungkan asam amino – asam amino yang sesuai menjadi protein.
5. FASE TERMINASI
Kodon yang berisi “NONSENSE CODE” akan bertindak sebagai terminator (penghentian proses).
Kadang-kadang terjadi kesalahan dalam membaca kodon sehingga salah menterjemah asam amino ~ protein yang dihasilkan salah ~ menimbulkan kelainan.
Misalnya ANEMIA karena hemoglobin mengandung asam amino VALIN atau LISIN, seharusnya hemoglobin yang normal mengandung ASAM GLUTAMAT. Kode genetika dipelajari oleh NIRENBERG dan KHORANA.


REPRODUKSI SEL

Pembelahan MIOSIS pada Spermatogenesis ( pembentukan Sperma berurutan
Spermatogonium / induk sel sperma (2n) tumbuh jagi – Spermatocyt I ( 2n ) membelah miosis jadi dua Spermatocyt II (n) pada miosis I – membelah mitosis jadi Spermatid ( n ) pada Miosis II – tumbuh ekor disebut Sperma(n)
Pada Spermatogenesis : 4 sperma semua fungsional ,
pada Oogenesis ; hanya 1 hidup , 3 polosit /badan kutub 9polar) mati karena tanpa inti

Pedoman 1. Fasenya : Metafase : di equator ; Anafase, di kutub : Telofase: Terbentuk sekat pembelahan ( Urutannya IPMAT) interfase bukan repr sel . Interfase ada fase G1 – S – G2
2. Perbanyakan DNA ( Replikasi DNA ) di interfase : fase Sintesa
3. Profase Miosis I ada lima fase ( LeZiPaDiDi) : Leptoten . kromosom tebal , Zygoten : Sinapsii ( searching) , Pakhiten Mengganda ( 4 n) , Diploten : Crossing Over / pindah silang , Diakinesis : membrane inti dan anak inti hilang, sentrosom jadi 2 sentriol kekutub.
PEMBEDA MITOSIS MIOSIS ( Reduksi)
Terjadi Sel tubuh ( somatic )/ meristem Kelenjar kelamin
( Testes , Ovarium)
Tujuan Pertumbuhan Membentuk sel kelamin ( haploid)
Sifat sel anakan Sama dengan induk (2n menjadi 2n juga) Berbeda dg induk ( 2n- n)
Jumlah sel anakan 2 ( mitosis hanya sekali membelah ) 4 ( pembelahan terjadi 2 X
Fase Interfase Ada interfase diantara pembelahannya Tak ada Interfase

Secara garis besar ciri dari setiap tahap pembelahan pada mitosis adalah sebagai berikut:
1. Profase : 
Pada tahap ini yang terpenting adalah benang-benang kromatin menebal menjadi kromosom dan kromosom mulai berduplikasi menjadi kromatid.

2. Metafase: 
Pada tahap ini kromosom/kromatid berjejer teratur dibidang pembelahan (bidang equator) sehingga pada tahap inilah kromosom /kromatid mudah diamati dan dipelajari.

3. Anafase: 
Pada fase ini kromatid akan tertarik oleh benang gelendong menuju ke kutub-kutub pembelahan sel.

4. Telofase: 
Pada tahap ini terjadi peristiwa KARIOKINESIS (pembagian inti menjadi dua bagian) danSITOKINESIS (pembagian sitoplasma menjadi dua bagian).

Meiosis (Pembelahan Reduksi) adalah reproduksi sel melalui tahap-tahap pembelahan seperti pada mitosis, tetapi dalam prosesnya terjadi pengurangan (reduksi) jumlah kromosom.
Meiosis terbagi menjadi due tahap besar yaitu Meiosis I dan Meiosis IIBaik meiosis I maupun meiosis II terbagi lagi menjadi tahap-tahap seperti pada mitosis. Secara lengkap pembagian tahap pada pembelahan reduksi adalah sebagai berikut :
Berbeda dengan pembelahan mitosis, pada pembelahan meiosis antara telofase I dengan profase II tidak terdapat fase istirahat (interface). Setelah selesai telofase II dan akan dilanjutkan ke profase I barulah terdapat fase istirahat atau interface.
Pada hewan dikenal adanya peristiwa meiosis dalam pembentukan gamet, yaitu Oogenesis danSpermatogenesis. Sedangkan pada tumbahan dikenal Makrosporogenesis (Megasporogenesis) dan Mikrosporogenesis.
Sel merupakan unit kehidupan yang terkecil, oleh karena itu sel dapat menjalankan aktivitas hidup, di antaranya metabolisme.
Fase pada siklus sel
  1. Fasa S (sintesis): Tahap terjadinya replikasi DNA
  2. Fasa M (mitosis): Tahap terjadinya pembelahan sel (baik pembelahan biner atau pembentukan tunas)
  3. Fasa G (gap): Tahap pertumbuhan bagi sel.
    1. Fasa G0, sel yang baru saja mengalami pembelahan berada dalam keadaan diam atau sel tidak melakukan pertumbuhan maupun perkembangan. Kondisi ini sangat bergantung pada sinyal atau rangsangan baik dari luar atau dalam sel. Umum terjadi dan beberapa tidak melanjutkan pertumbuhan (dorman) dan mati.
    2. Fasa G1, sel eukariot mendapatkan sinyal untuk tumbuh, antara sitokinesis dan sintesis.
    3. Fasa G2, pertumbuhan sel eukariot antara sintesis dan mitosis.
Fasa tersebut berlangsung dengan urutan S > G2 > M > G0 > G1 > kembali ke S. Dalam konteks Mitosis, fase G dan S disebut sebagai Interfase.

Diferensiasi sel
Regenerasi sel adalah proses pertumbuhan dan perkembangan sel yang bertujuan untuk mengisi ruang tertentu pada jaringan atau memperbaiki bagian yang rusak.
Diferensiasi sel adalah proses pematangan suatu sel menjadi sel yang spesifik dan fungsional, terletak pada posisi tertentu di dalam jaringan, dan mendukung fisiologis hewan. Misalnya, sebuahstem cell mampu berdiferensiasi menjadi sel kulit.
Saat sebuah sel tunggal, yaitu sel yang telah dibuahi, mengalami pembelahan berulang kali dan menghasilkan pola akhir dengan keakuratan dan kompleksitas yang spektakuler, sel itu telah mengalami regenerasi dan diferensiasi.
Regenerasi dan diferensiasi sel hewan ditentukan oleh genom. Genom yang identik terdapat pada setiap sel, namun mengekspresikan set gen yang berbeda, bergantung pada jumlah gen yang diekspresikan. Misalnya, pada sel retina mata, tentu gen penyandi karakteristik penangkap cahaya terdapat dalam jumlah yang jauh lebih banyak daripada ekspresi gen indera lainnya.

Morfogenesis
Pengekspresian gen itu sendiri mempengaruhi jumlah sel, jenis sel, interaksi sel, bahkan lokasi sel. Oleh karena itu, sel hewan memiliki 4 proses esensial pengkonstruksian embrio yang diatur oleh ekspresi gen, sebagai berikut:
Proliferasi sel : menghasilkan banyak sel dari satu sel
Spesialisasi sel : menciptakan sel dengan karakteristik berbeda pada posisi yang berbeda
Interaksi sel : mengkoordinasi perilaku sebuah sel dengan sel tetangganya
Pergerakan sel : menyusun sel untuk membentuk struktur jaringan dan organ
Pada embrio yang berkembang, keempat proses ini berlangsung bersamaan. Tidak ada badan pengatur khusus untuk proses ini. Setiap sel dari jutaan sel embrio harus membuat keputusannya masing-masing, menurut jumlah kopi instruksi genetik dan kondisi khusus masing-masing sel.
Sel tubuh, seperti ototsaraf, dsb. tetap mempertahankan karakteristik karena masih mengingat sinyal yang diberikan oleh nenek moyangnya saat awal perkembangan embrio.
Apoptosis merupakan bagian dari perkembangan sel, sel tidak dapat mati begitu saja tanpa suatu mekanisme yang tertanam di dalam sel, yang dapat diaktivasi oleh sinyal internal maupun eksternal.


GENETIKA

  • GALUR MURNI adalah vanetas yang terdiri dari genotip yang homozigot. Simbol “F” (= Filium) menyatakan turunan, sedang simbol “P” (=Parentum) menyatakan induk.
  • HIBRIDA (BASTAR) adalah keturunan dari penyerbukan silang dengan sifat-sifat beda ——> jika satu sifat beda disebut MONOHIBRIDA, jika 2 sifat beda disebut DIHIBRIDA dst.
  • DOMINAN adalah sifat-sifat yang tampak pada keturunan. RESESIF adalah sifat-sifat yang tidak muncul pada keturunan.
  • Tiap sifat organisma hidup dikendalikan oleh sepasang ”faktor keturunan”. Pada waktu itu mendel belum menggunakan istilah”gen”.
  • Tiap pasangan faktor keturunan menunjukkan bentuk alternatif sesamanya, kedua bentuk alternatif disebut pasangan ALELA.
  • Satu dari pasangam alela itu dominan dan menutup alela yang resesif bila keduanya ada bersama-sama.
  • Pada pembentukan “gamet” alela akan memisah, setiap gamet menerima satu faktor alela tersebut yang dikenal sebagai HUKUM PEMISAHAN MENDEL atau PRINSIP SEGREGASI SECARA BEBAS.
  • INDIVIDU MURNI mempunyai dua alela yang sama (homozigot), alel dominan diberi simbol huruf besar sedang alel resesif huruf keciL
  • GENOTIP adalah komposisi faktor keturunan (tidak tampak secara fisik).
  • FENOTIP adalah sifat yang tampak pada keturunan.
    Pada hibrida atau polihibrida berlaku PRINSIP BERPASANGAN SECARA BEBAS.
BACK CROSS ——> perkawinan antara F2 dengan salah satu indukaya.
TEST CROSS ———> perkawinan antara F2 dengan induk atau individu yang homozigot resesif

PENYIMPANGAN SEMU HUKUM MENDEL
SebenRNAya masih mengikuti hukum Mendel ———> alel berinteraksi.

POLIMERI 
adalah pembastaran heterozigot dengan banyak sifat beda yang berdiri sendiri-sendiri tetapi mempengaruhi bagian yang same dari suatu organisme. Pada F2 = F1 xF1 = 15 : 1

KRIPTOMERI 
adalah pembastaran heterozigot dengan adanya sifat yang “tersembunyi” (Kriptos) yang dipengaruhi oleh suatu keadaan, pada bunga Linaria maroccana adalah pH air sel !!

Pada F2 = F1 xF1 = 9 : 3 : 4

EPISTASIS 
adalah faktor pembawa sifat yang menutup pemunculan sifat yang lain sekalipun sifat tersebut dominan

HIPOSTASIS

adalah faktor yang tertutupi oleh faktor lain. 

EPISTASIS - HIPOSTASIS Pada F2 = F1 xF1 = 12 : 3 : 1
ATAVlSME 
adalah sifat yang hipostasis pada suatu keturunan yang pada suatu seat muncul kembali (reappearence). ada F2 = F1 xF1 = 9 : 3 : 3 : 1

KROMOSOM 
adalah struktur benang dalam inti sel yang bertanggung jawab dalam hal sifat keturunan (hereditas). Kromosom adalah KHAS bagi makhluk hidup.

GEN adalah “substansi hereditas” yang terletak di dalam kromosom.
Gen bersifat antara lain :
- Sebagai materi tersendiri yang terdapat dalam kromosom.
- Mengandung informasi genetika.
- Dapat menduplikasikan diri pada peristiwa pembelahan sel.

Sepasang kromosom adalah “HOMOLOG” sesamanya, artinya mengandung lokus gen-gen yang bersesuaian yang disebut ALELA.
LOKUS adalah lokasi yang diperuntukkan untuk tempat gen dalam kromosom.
ALEL GANDA (MULTIPLE ALLELES) adalah adanya lebih dari satu alel pada lokus yang sama.

Dikenal dua macam kromosom yaitu:
1. Kromosom badan (Autosom).
2. Kromosom kelamin / kromosom seks (Gonosom).


THOMAS HUNT MORGAN 
  • adalah ahli genetika dari Amerika Serikat yang menemukan bahwa faktor-faktor keturunan (gen) tersimpan dalam lokus yang khas dalam kromosom.
Percobaan untuk hal ini dilakukan pada lalat buah (Drosophila melanogaster) dengan alasan sebagai berikut:
  1. Cepat berkembang biak
  2. Mudah diperoleh dan dipelihara
  3. Cepat menjadi dewasa (umur 10 – 14 hari sudah de~wasa)
  4. Lalat betina bertelur banyak
  5. Hanya memiliki 4 pasang kromosom, sehingga mudah diteliti.

POLA-POLA HEREDITAS
  • Orang yang mula-mula mendalami hal pola-pola hereditas adalah W.S. SUTTON dari Amerika Serikat. 
  • Menurut Sutton bila ada gen-gen yang mengendalikan dua sifat beda bertempat pada kromosom yang sama, gen-gen itu tak dapat memisalkan diri secara bebas lebih-lebih bila gen-gen itu berdekatan lokusnya, maka akan berkecenderungan untuk selalu memisah bersama-sama. 
  • Peristiwa ini disebut LINKAGE (PAUTAN).
  • Ada kalanya kromosom yang memisah tidak membawa seluruh gen yang dimiliki tetapi hanya sebagian saja yang terbawa sedangkan sisanya dipenuhi oleh kromosom pasangannya. 
  • Peristiwa ini disebut CROSSING-OVER(PINDAH SILANG). 
  • Kejadian ini diteliti oleh Morgan.
  • Determinasi seks adalah penentuan jenis kelamin suatu organisme yang ditentukan oleh kromosom seks (GONOSOM). Untuk lalat buah dikenal 1 pasang kromosom seks yaitu kromosom X dan kromosom Y.
  • Individu jantan terjadi jika terdapat komposisi kromosom seks XY sedang betina jika komposisinya XX. Hal ini sebaliknya terjadi pada BURUNG yaitu jantan adalah XX sedangkan betinanya XY.
PAUTAN SEKS 
  
PAUTAN SEKS   adalah suatu sifat yang diturunkan yang tergabung dalam gonosom.
Sebagai contoh :

  • adalah lalat buah betina mata merah (dominan) dikawinkan dengan lalat buah jantan mata putih (resesif) ——
  • F1 semua bermata merah. 
  • Tetapi pada F2 semua yang bermata putih adalah jantan. 
  • Hal ini menunjukan bahwa sifat “bermata putih” merupakan sifat yang terpaut pada kromosom Y.
Seks linkage dipelejari oleh THOMAS HUNT MORGAN.
  1. NONDISJUNCTION adalah peristiwa gagal berpisah dari kromosom seks pada waktu pembelahan sel ——> diteliti pertama kali oleh CALVIN B. BRIDGES.
  2. GEN LETAL adalah gen yang menyebabkan kematian individu (in vivo) jika alel gen tersebut berada dalam kedudukan “homozigot”.

EVOLUSI


Urutan Kuda : 

  • Eohippus – Mesohippus – Merryhippus – Pliohippus – Eohippus ( SoRy )
  1.  Eohippus56 juta yang lalu Jari 5 Ukuran sebesar Kucing Zaman geologi Eosin
  2.  Messohippus36 juta yang lalu Jari 3 Ukuran 0,8 m Zaman geologi Oligosin
  3. Merryhippus 25 juta yang lalu Jari 3 Ukuran  1m Zaman geologi Miosin
  4. Pliohippus 12 juta yang lalu Jari 2 Ukuran 1,2 m Zaman geologi  Pliosen
  5. Equus 2 juta yang lalu  – sekarang Jari 1 Ukuran  1,6 m Zaman geologi Plistosin
TEORI EVOLUSI
  1. Evolusi Darwin : seleksi alam ( jerapah 2 jenis panjang dan pendek , pendek terseleksi mati )
  2. Evolusi Lamarck : Adaptasi ( Use and dis Use ) organ digunakan terus akan berkembang dan diwariskan
  3. George Cuvier : Zaman diakhiri kehancuran (kataklisme): antar zaman tidak berhubunganKupu Biston betularia sayap putih > sayap gelap sebelum industri , sebaliknya setelah revolusi industri putih lebih sedikit karena terseleksi oleh predator burung karena lingkungan terpolusi
Bukti evolusi : Fosil , Homologi , Perbandingan embryo vertebrata (ontogeni), organ Rudimenter , Varisai , dan isolasi geografi
  • Homologi ; Pedomannya Asal sama , setelah itu fungsinya nya beda Terjadi pada Tungkai depan / Anggota gerak depan ( hewan Vertebrata ) yaitu Tangan manusia , Kaki depan kuda, Sirip depan paus , Sayap burung . tungkai depan itu dulunya sama tersusun atas tulang lengan , pengumpil pergelangan , jari namun karena fungsinya di mahkluk hidup menjadi berbeda Tangan memgang , kaki depan untuk jalan , sirip dada untuk renang , sayap untuk terbang
  • Analogi : tidak memasalahkan asalnya namun fungsinya harus sama , Sayap burung dari bahan tulang , kupu dari kulit namun bisa untuk terbang
  • Ontogeni : perkembangan pada mahkluk hidup dari embryo – lahir – mati
  • Phillogeni : perkembangan pada mahkluk hidup dari sederhana sampai sempurna
Organ rudimenter 

  1. Kelenjar susu laki laki 
  2. Usus buntu
  3. Rambut dada laki 
  4. Gigi taring
  5. Otot penggerak telinga
  6. Tulang ekor
MUTASI

Mutasi gen ( mutasi kecil / Point Mutation ) 

  • Perubahan terjadi pada Nukleotida / DNAyang ada di dalam gen meliputi :
  1. Insersi ( basa nitrogen menyisip ) kerangka bergeser kebelakang , jadinya asam amino berubah
  2. Delesi ( basa nitrogen hilang ) kerangka bergeser kedepan jadinya asam amino berubah
  3. Substitusi ( terjadi pergantian basa nitrogen) meliputi
  • Transisi : pergantian A dengan G atau T dengan S
  • Transversi : Pergantian A ( purin) oleh T miliknya Pirimidin
Mutasi Kromosom : mutasi besar / Gross Mutation ) 
  • Prinsipnya terjadi perubahan pada kromosom ( jumlahnya atau bagian yang ada didalam kromosom mis gen ) ada 3 :
  1. Abrasi ( Kerusakan kromosom ) : perubahan gen : Delesi , Duplikasi , Translokasi , Inversi , katenasi ( lihat buku dan soal )
  2. Aneusomi ) set kromosom normal ( 2n) hanya pada nomer tertentu hilang jadi atau tambah        Contoh : Sindrom Down ( 45 A XX/45AXY) ada penambahan kromosom di no :21               Sindrom Turner ( 44AXO) kromosom no 23 hilang satu jenis wanita steril spt laki , Ovarium degenerasi                                                                                                                                   Sindrom Klinofelter ( 44AXXY) kromosom no 23 tambah satu jenis laki steril spt wanita , testes degenerasi ( Testisculorum degeneration )                                                                              Sindrom Jacobs : ( 44AXXY) kromosom no 23 tambah satu jenis laki
  3. Aneuploidi : set khomosom memang sudah tigak normal lagi ( tidaj 2n) misal triploid, haploid ,polyploid ; ini yang sering dibiaakan untuk bibit unggul pada tanaman
Faktor yang menjadikan mutasi disebut Mutagen meliputi : 
  1. factor Fisika : suhu , radiasi , 
  2. factor kimia : cairan kimia ; nitrit , Cholchisin
  3. factor biologi : virus
Determinasi seks pada manusia juga ditentukan oleh kromosom X dan Y. Karena jumlah kromosom manusia adalah khas yeitu 46 buah (23 pasang) yang terdiri dari 22 pasang autosom dan 1 pasang gonosom, maka formula kromosom manusia adalah
  • Untuk laki-laki adalah 46, XY atau dapat ditulis juga 44 + XY.
  • Untuk wanita adalah 46, XX atau dapat ditulis juga 44 + XX.
Rasio untuk dapat memperoleh anak laki-laki atau anak perempuan adalah sama yaitu 50% atau (0,5).

Penyakit genetik yang disebabkan autosom pada manusia biasanya “bersifat resesif” artinya dalam keadaan homozigot resesif baru menampakkan penyakit misalnya :
  1. Albinisma,
  2. Polidaktili,
  3. Gangguan mental,
  4. Diabetes mellitus
  5. Dsb.
Ada pula penyakit yang disebabkan karena mutasi autosom, misalnya:
  1. SINDROMA DOWN (MONGOLID SYNDROME = TRISOMI 21) ——> + autosom no.21
  2. SINDROMA PAATAU (TRISOMI 13) ——> + autosom no.13
  3. SINDROMA EDWARDS (TRISOMI18) ——> +autosom no.18
  4. SINDROMA “CRI-DU-CHAT” ——> delesi no. 5
Penyakit genetik yang disebatkan gonosom :
- Kelainan formula kromosom (disebabkan peristiwa non-disjunction).
misalnya: ,
  1. SINDROMA TURNER (45,XO).
  2. SINDROMA KLINEFELTER (47,XXY; 48,XXXY).
  3. SINDROMA SUPERFEMALE/TRIPPLE-X atau TRISOMI X (47,XXX).
  4. SUPERMALE (47,XYY).
- Karena pautan seks (Sex linkage)
  1. TERPAUT KROMOSOM X (resesif) yaitu buta wRNAa (hijau dan merah) dan Hemofilia ——> pada laki-laki bersifat “ALL OR NONE”.
  2. TERPAUT KROMOSOM Y (resesif hanya pada laki-laki) misalnya HAIRY-PINA (hipertrikosis).
EVOLUSI KIMIA
  1. Harold Urey : Atmosfer purba mengandung gas H2O , H2 , NH3 ( Amoniak ) dan CH4 ( metana ) karena petir terbentuk senyawa yang merupakan cikal bakal organisme
  2. Stanley miler dicoba dalam tabung : mencoba hipotesa urey zat dihasilkan asam amino
  3. Oparin : terjadi evolusi dilaut setelah Gas H2O , H2 , NH3 ( Amoniak ) dan CH4 ( metana ) menjadi asam amino sederhana – protein ( makromolekul ) sop purba – koaservart – terbungkus membrane – mh prokaryotic dst
  1. Abiogenesis : Aristoteles , dan Antroni leuwenhoek ( rendaman jerami penuh paramaecium)
  2. Biogenesis : Redi ( daging dengan belatungnya ) Spalanzani ( kaldu keruh dengan spora bakteri dari udaranya ) Louis Pasteur ( tabung leher angsa ) dengan bisa meyakinkan pengikut abiogenesis dengan teori Omne Vivum ex Ovo , Omne ovum ex Vivo dan Omne vivum ex vivo

Genetika
  1. Gamet dicari dengan rumus 2n dimana n ; yang heterozygote Contoh AaBbCC : 4 ( 2 2 )
  2. Jika disuruh mencari NPS ( nilai pindah silang) : Cari yang aneh ( dua yang sedikit per total x100%)
  3. Jika Terjadi perkawinan Heterozygot dengan Heterozygot                                                                 - Mendel normal ( 9 : 3 : 3 : 1 ) ( 9 yang 2 gede , 3 gedenya 1 , 3 gedenya 1 , 1 ( tak punya gede)      - Epistasis : 12 : 3 : 1 ( 12 ungu menang mengalahkan , 3 yang dikalahkan 9hipostasis) 1 putih
  4. Jika ada pertanyaan lethal : jawabnya langsung yang lethal 25 % , Jika perkawinannya heterozugote contoh genotif ThTh : thalesemia mayor : lethal , Siclemia ( ss ; lethal )
  5. Yang Linkage di X sehingga menulisnya harus dengan huruf X dulu pada wanita dan prianya adalah Hemopili , buta warna , warna mata lalat , ex : wanita buta warna : XcbXcb , Pria : XcbY
  6. Jika tidak linkage langsung hurufnya mis Albino ( aa ) , Thalesimia ( Thth) Siclemia ( Ss) dll Jadi tidak perlu ditulis dengan menggunakan XX atau XY
  7. Pada Golongan darah ada Rh Positif ( RhRh/Rhrh) Asia dan Rhesus negative : rh rh (Eropa)
  8. Ibu untuk menurunkan anak yang Erythroblastosis fetalis harus Rhesus negative , kawin denga pria Rh + , maka anak I selamat , anak kedua mati (Erythroblastosis fetalis
  9. Ayam Walnut ( R-P-) Rose ( R-pp) Pea ( rrP-) single /nilah (rrrpp)
  10. Bunga Ungu ( A-B- ) amtosianin dalam keadaan basa , Merah ( A-bb) punya antosiani namun asam , putih tanpa antosiani ( aaB- / aabb)

Hardy Weinberg

 
Syarat : Populasi besar , perkawinan acak , Viabilitas dan fertilitas sama , tidak ada migrasi , seleksi ,
Rumus p + q = 1 --- ( P+Q )2
Pedoman Cari yang tidak berteman di akarin ketemu Q , masukkan persamaan awal
P +Q = 1
Selalu nilai yang diketahui harus diperkan seluruhnya kec dalam persen . misal 30 dari 10000 pend albino berarti Q2 = 30 /10000 . OK
Cari heterozygote 2 pq . masukin hasil

Bioteknologi

 
Teknik hibridoma dua sel disatukan ; Antibody monoclonal ( Sel kanker (Myolema) dan Lymposit )
Teknik Plasmid (ekombinan Gen) plasmid bakteri dambil dipotong Endonuklease Restriksi , Disambung dengan enzim Ligase ,
Kultur Jaringan : memproduksi keturunan yang SERAGAM , cepat dan banyak
Biometalurgi : thiobacillus ferooksidan , Bioinsektisida ( Bacillus Thuringiensis ) Pupuk ( Rhizobium) ,
Rhizopus : tempe
Sacharomyces : minuman alkohol , roti, tape
Lactobacillus bulgaricus : Yogurt
Aspergillus wentii : kecap
Acetobacter xilinum ( Axe) : nata de coco
Axetobacter aceti : asam cuka
Penicillium yang berakhiran ty : keju ( P camemberty , requoforty)
Penicillium yang berakhiran um : antibiotic pinisilin ( chrisogenum , notatum)
Propioni bacterium : keju chedar / keju keras
Streptococus thermophillus : mentega
Neurospora sitophylla : onxom
Eschericia coly : teknik plasmid buat insulin
Streptococus griceus : antibiotic streptomisin
Aspergillus niger : enzim pencernaa , asam sitrat
Bacillus subtilis : enzim amilase
Aspergillus oryzae : Tauco
Thiobacillus ferooksidan : pemisah logam
Bacillus thuringiensis : Bio insektisida

REFRENSI


 ini untuk latihan OK

PRA UJIAN NASIONAL
TAHUN PELAJARAN 2005/2006

LEMBAR SOAL

Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Program : III IPA
Hari/tanggal : Kamis, 23 April 2006
Alokasi Waktu : 120 Menit
Dimulai Pukul : 07.30

PETUNJUK UMUM :
1. Tulislah lebih dahulu Nama dan nomor kode peserta Anda pada baris yang telah disediakan.
2. Periksa dan bacalah soal-soal sebelum Anda menjawabnya
3. Laporkan kepada pengawas kalau terdapat tulisan yang kurang jelas, rusak atau jumlah soal kurang
4. Jumlah soal sebanyak 50 butir pilihan ganda, semua harus dijawab
5. Hitamkan pada bulatan yang tersedia pada lembar jawaban dengan menggunakan pencil 2 B
6. Apabila terjadi kesalahan, maka bersihkan jawaban tadi sampai bersih.
7. Selamat bekerja.




SOAL-SOAL

1. Untuk mengetahui penyebab dan cara menjangkitnya penyakit malaria Charles Laveran dan Ronald Ross menggunakan metoda ilmiah, karena mereka ….
a. mendapatkan masalah
b. melaksanakan eksperimen
c. mengajukan hipotesis
d. menarik kesimpulan
e. melaksanakan observasi

2. Pengamatan terhadap suatu tumbuhan menunjukkan cirri-ciri : berakar tunggang, tidakn berbunga sejati, berdaun, batang bercabang, bakal biji terdapat pada strobilus betina dan serbuk sari dalam strobilus jantan, maka tumbuhan tsb. dapat di golongkan ke dalam ….
a. Alga
b. Micota
c. Thallophita
d. Gymnospermae
e. Angiospermae

3. Perhatikan gambar bentuk bakteri berikut ini !



Kelompok bakteri streptococcus ditunjukkan pada nomor ….
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5
 
4. Perhatikan diagram siklus hidup jamur berikut ini.
Bagian yang berlabel X adalah ….
a. Zygospora
b. Askuspora
c. Basidium
d. Basidiospora
e. Miselium

5. Suatu badan tempat berkumpulnya sporangium dan jika masih muda dilindungi oleh indusium adalah ….
a. Sorus pada tumbuhan paku
b. Sporagonium
c. Sporofit pada tumbuhan lumut
d. Strobilus pada tumbuhan gymnospermae
e. Makrofil pada tumbuhan paku

6. Parasit berikut ini hanya hidup dalam plasma darah yaitu ….
a. Plasmadium
b. Trypanosome
c. Taenia
d. Fasciola
e. Necator

7. Urutan metamorfosis sempurna pada insekta adalah ….
a. larva – pupa – telur – imago
b. telur – larva – pupa – imago
c. pupa – larva – nimfa – imago
d. telur – larva – nimfa – imago
e. larva – telur – pupa – imago

8. Tumbuhan lumut yang sehari-hari tampak berwarna hijau adalah bagian ….
a. Sporofit
b. Gametofit
c. Protonema
d. Protolium
e. Sporofil

9. Di padang rumput hidup kelompok kambing dan harimau. Jika predatornya sangat aktif maka setelah terjadi penurunan konsumen primer, akan terjadi ….
a. Penurunan populasi rumput dan harimau
b. Peningkatan populasi rumput dan kambing
c. Peningkatan populasi rumput dan harimau
d. Penurunan populasi harimau dan peningkatan populasi kambing
e. Peningkatan populasi rumput dan penurunan populasi harimau

10. Yang dimaksud dengan rantai makanan detritus adalah ….
a. Padi – Tikur – Ular
b. Bangkai hewan – Belatung – Kodok – Ular
c. Padi – Tikus – Bangkai hewan – Belatung – Kodok
d. Kodok – Belatung – Bangkai hewan
e. Padi – Tikus – Kodok – Ular

11. Aktivitas manusia yang tidak menimbulkan gangguan keseimbangan lingkungan adalah ….
a. pertanian organic dan hidroponik
b. menjarinmg ikan dengan system pukat harimau
c. kultur jaringan dan radiasi induksi
d. rotasi tanaman dan pembakaran hutan
e. lading berpindah dan pertanian monokultur

12. Jaringan yang bertugas sebagai penyelenggara transportasi zat adalah ….
a. Parenkim & Kolenkim
b. Parenkim & Sklerenkim
c. Kolenkim & Klorenkim
d. Klorenkim & Sklerenkim
e. Xylem & Floem

13. Di bawah ini cirri-ciri jaringan otot, yang merupakan cirri jaringan otot polos adalah :
  1. Inti satu di tengah
  2. Inti satu dipinggir
  3. Sel bergaris dan bercabang
  4. Sel berbentuk lonjong
  5. Kerja menurut kehendak
  6. Kerja diluar kehendak
a. 1 , 3 , 6
b. 2 , 3 , 5
c. 1 , 4 , 6
d. 2 , 4 , 6
e. 2 , 4 , 5

14. Gerak membuka dan menutupnya stomata karena pengaruh ….
a. Cahaya
b. Air
c. Suhu
d. Enzim
e. Betul semua

15. Pada percobaan perendaman pangkal batang yang telah dipotong dalam larutan eosin dapat dipastikan jaringan yang lebih dahulu berwarna merah adalah ….
a. Floem
b. Xylem
c. Epidermis
d. Parenkim
e. Sklerenkim

16. Perhatikan proses pembentukan energi di bawah ini

Energi yang digunakan langsung untuk kontraksi otot adalah nomor ….
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
e. 5

17. Perhatikan bagan percobaan di samping ini :

Yang akan terjadi pada percobaan tsb. adalah permukaan …..
a. X berkurang karena hipertonis
b. X bertambah karena hipotonis
c. X dan Y tetap
d. Y bertambah karena hipertonis
e. Y berkurang karena hipotonis

18. Sistem peredaran darah pada ikan adalah ….
a. Terbuka, tunggal
b. Terbuka, ganda
c. Tertutup, tunggal
d. Tertutup, ganda
e. Salah semua

19. Sel-sel darah berikut yang menurun jumlahnya ketika seseorang menderita penyakit demam berdarah adalah ….
a. Eritrosit
b. Leukosit
c. Trombosit
d. Monosit
e. Eosinofil

20. Jika kita merasa lapar, maka itu berarti bahwa ….
a. Kadar gula darah menurun
b. Produksi asam lambung meningkat
c. Kontraksi usus meningkat
d. Protein dalam darah menurun
e. Lumen usus kosong

21. Dari hasil uji urine seseorang diperoileh data sbb. :
  1. Urine + Biuret Warna Biru
  2. Urine + Fehling A + Fehling B dipanaskan Warna merah bata
  3. Urine + Perak nitrat Endapan putih
  4. Urine dipanaskan Bau amoniak
Berdasarkan data tsb. dapat disimpulkan bahwa orang tsb. ……..
a. Tidak ada kelainan
b. Menderita albuminuria
c. Terjadi gangguan pada filtrasi
d. Ada infeksi pada saluran kemih
e. Terjadi gangguan pada kantung kemih

22. Fungsi hati selain untuk menyimpan gula, perombakan protein dan perombakan sel darah merah, juga berfungsi untuk ….
a. menyimpan protein
b. menawarkan racun
c. memperlancar peredaran darah
d. mengangkut sari makanan
e. membentuk asam belerang

23. Tujuan pemberian pil KB adalah .....
a. menghambat lajunya sperma
b. menghambat pertumbuhan embrio
c. mematikan sperma yang datang
d. menghambat ovulasi
e. mematikan zigot

24. Perhatikan sel neurin berikut ini !

Nama-nama bagian nomor 2, 3 dan 4 adalah .....
a. dendrit, neurit dan selubung schwan
b. dendrit, neurit dan selaput myelin
c. dendrit, neurit dan badan sel
d. reseptor, dendrit dan akson
e. akson, badan sel dan ujung neurit

25. Perhatikan gambar penampang melintang sumsum tulang belakang berikut !

Bila terjadi gerak refleks, jalan Yang dilalui oleh impuls saraf adalah .....
a. 1-2-3-4-5
b. 1-3-4-5-6
c. 1-2-3-5-7
d. 1-2-4-5-6
e. 1-2-5-6-7

26. Lisosom adalah organel yang hanya terdapat pada sel hewan yang berfungsi untuk...
a. menguraikan zat hasil pencernaan
b. mensintesa enzim hidrolitik
c. menyimpan hasil fotosintesa
d. membawa sifat keturunan
e. melakukan sintesa protein

27. Teori sel yang menyatakan bahwa sel merupakan unit struktural, pertamakali diusulkan oleh ....
a. Felix Dujardin
b. Robert Hooke
c. Robert Brown
d. Scheiden dan Schwan
e. Rudolf Virchoro

28. Pembelahan sel secara meiosis dengan ciri-ciri sebagai berikut :
  1. Kromosm homolog yang berada pada equator bergerak memisahkan diri
  2. Masing-masing kromosom menuju kutub yang berlawanan
  3. Benang spindel dan seluruh isi sel agak memanjang
Kegiatan di atas adalah termasuk fase ....

a. Metafase I
b. Metafase II
c. Anafase I
d. Anafase II
e. Interfase

29. Tes amilum untuk menguji hasil fotosintesa dilakukan terhadap daun tumbuhan hijau, sebab ....
a. Fotosintesis hanya terjadi di daun
b. Pada daun terdapat banyak stomata
c. Bahan baku fotosintesa terdapat di daun
d. Daun terkena cahaya matahari langsung
e. Daun menagndung klorofil; paling banyak

30. Suatu enzim yang terdapat pada hati dengan konsentrasi tinggi bekerja pada peroksida air dengan menghasilkan air dan oksigen adalah enzim ....
a. Peroksidase
b. Amilase
c. Protease
d. Katalase
e. Dehidrase

31. Bila dalam tahap siklus Krebs dihasilkan 8 NADH2 dan 2 FADH2, maka setelah melalui transfer elektron akan dihasilkan ATP sebanyak ....
a. 10
b. 20
c. 28
d. 30
e. 22

32. Kromosom sel somatik wanita normal terdapat ....
a. 22 autosom + x
b. 23 autosom + x
c. 22 pasang autosom + xx
d. 23 pasang autosom + xx
e. 22 pasang autosom + x

33. Bila pada komposnen penyusun ADN pada rantai sensenya adalah :
ATA – GSA – TTT – TAT, dengan menggunakan kodon dibawah ini maka jenis polipepsida yang terbantuk adalah .....










34. Gambar berikut adalah 1 molekul nukleolita
Secara berurutan no. 1 , 2 dan 3 dari rangkaian tsb. adalah ....
a. Gula – Fosfat – Pasanitrogen
b. Fosfat – Gula – Basa nitrogen
c. Gula – Basa nitrogen – Fosfat
d. Fosfat – Basa nitrogen – Gula
e. Basa nitrogen – Gula – Fosfat

35. Bila sepasang tikus dikawinkan dan menghasilkan keturunan 1 ekor tikus hitam dan 1 ekor tikus putih, diketahui sifat hitam dominan terhadap putih, maka genotip parentalnya adalah ....
a. Homozigot dominan & homozigot resesif
b. Homozigot dominan & heterozigot
c. Homozigot dominan & homozigot dominan
d. Heterozigot & homozigot resesif
e. Heterozigot & heterozigot
 
36. Tanaman kacang tinggi dominan terhadap pendek, warna merah dominan terhadap putih. Jika tanaman kacang bergenotip heterozigot disilangkan dengan sesamanya, maka diharapkan mendapat keturunan dengan perbandingan ....
a. 3 tinggi merah ; 1 pendek putih
b. 1 tinggi merah ; 1 pendek putih
c. 3 tinggi putih ; 1 pendek merah
d. 9 tinggi merah ; 3 tinggi putih ; 3 pendek putih ; 1 pendek merah
e. 9 tinggi merah ; 3 pendek merah ; 3 tinggi putih ; 1 pendek putih

37. Bila semangka buah besar tidak manis (BBmm) disilangkan dengan semangka buah kecil manis (bbMM). Jika F1 yang dihasilkan disilangkan dengan sesamanya, maka pada F2 yang mempunyai sifat lebih baik ada ....
a. 6,25 %
b. 12,5 %
c. 18,75 %
d. 25 %
e. 56,25 %

38. Andaikan seorang pria mengandung gen terpaut sek dalam kromosom Xnya, maka sifat itu akan diwariskan pada ....
a. 25 % anak laki-lakinya
b. 50 % anak laki-lakinya
c. 50 % anak perempuannya
d. 100 % anak perempuannya
e. 100 % anak laki-laki

39. Berdasarkan diagram di bawah, macam perubahan gen yang terjadi adalah ....

a. Inversi
b. Delesi
c. Katenasi
d. Translokasi
e. Duplikasi

40. Sebuah sel memiliki susunan kromosom sbb.
Sel tersebut mengalami mutasi.....
a. monoploid
b. monosomik
c. monosomik ganda
d. triploid
e trisomik

41. Omne vivum ex ovo, omne ex vivo adalah suatu pernyataan yang menjelaskan bahwa .....
a. Kehidupan selalu berasal dari organisme yang bertelur
b. Semua kehidupan berasal dari kehidupan sebelumnya
c. Tidak ada kehidupan tanpa telur
d. Sebelum ada kehidupan, harus ada telur dahulu
e. Kehidupan berasal dari benda mati

42. Paruh burung Finch yang bentuk dan ukurannya berbeda-beda terjadi karena keadaan di bawah ini, kecuali ....
a. Adaptasi
b. Seleksi alam
c. Mutasi
d. Variasi
e. Morfologis

43. Berikut ini disajikan sejumlah organ pada vertebrata yaitu :
  1. sirip anjing laut
  2. sayap kelelawar
  3. kaki depan kuda
  4. sayap pada capung
  5. sayap pada burung
  6. tangan manusia
Pasangan organ yang analog adalah ....
a. 1 & 3
b. 2 & 5
c. 4 & 5
d. 1 & 6
e. 3 & 6

44. Penemuan fosil pada berbagai lapisan bumi yang dapat menerangkan adanya evolusi dengan jelas adalah fosil ....
a. kuda
b. kera
c. manusia
d. dinosaurus
e. jerapah

Perhatikan penjelasan berikut untuk Nomor 45 s.d Nomor 47.

Disuatu sungai terdapat populasi ikan berjumlah 2000 ekor dari jumlah tsb. Ada 720 ekor yang berwarna putih (hh) yang lainnya berwarna hitam. Pada komposisi ini ikan berwarna putih tidak diminati oleh lawan jenisnya.

45. Frekuensi gen H adalah ....
a. 1 %
b. 6 %
c. 0,06 %
d. 0,6 %
e. 0,4 %

46. Jumlah ikan hitam heterozygot adalah ....
a. 320
b. 360
c. 750
d. 800
e. 960

47. Frekuensi genotif setelah perkawinan adalah .... (HH ; Hh ; hh)
a. 16 % ; 48 % ; 36 %
b. 36 % ; 48 % ; 16 %
c. 39 % ; 47 % ; 14 %
d. 14 % ; 47 % ; 39 %
e. 25 % ; 50 % ; 25 %

48. Seekor hewan jenis mamalia berukuran besar, berambut coklat, anak dibesarkan dalam kantung di bagian depan perut induknya terdapat di kawasan ....
a. Oriental
b. Austalian
c. Paleartik
d. Ethiopian
e. Neartik


49. Perolehan bibit unggul dapat dilakukan melalui cara ....
a. Seleksi, yaitu menyambungkan gen ke dalam gen lainnya
b. Mutasi, yaitu menyambungkan dua varietas yang berbeda
c. Mutasi, yaitu mengubah struktur ADN
d. Transplantasi gen, yaitu mengubah struktur kimia mol gen (DNA)
e. Hibridisasi, yaitu varietas yang bermutu

50. Pengembangan bioteknologi juga sangat membantu memecahkan masalah lingkungan. Hal ini terlihat dari kenyataan bahwa mikroba ....
a. dapat membentuk vaksin
b. menghasilkan oksigen
c. menjaga keasaman tanah
d. dapat mengekstrak logam
e. membantu pembentukan minyak

Efek Transgenik Erosi Plasma nutfah , kalau menggunakan BT m.h diluar target ikut mati
Alergi karena ketidak cocokan produk protein oleh tubuh
Positifnya : bisa mendapatkan bibit unggul , bisa dibuat klon ( kembaran ; seraham dengan cepat ( kultur jaringan tumbuhan ) kloning ( hewan sehingga kelangkaan teratasi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar